Kata Depan di Kapan Dipisah?

Oleh: Baharuddin Silaen

Baharuddin Silaen

Sudah 28 tahun usia Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan kita pergunakan, namun masih sering dijumpai kesalahan dalam menuliskan kata atau kalimat. Kesalahan seperti itu bukan saja dijumpai di surat kabar, tetapi juga dalam karya ilmiah seperti skripsi, tesis dan desertasi.

Apakah itu penulisan huruf kapital dan huruf kecil, penggunaan koma, titik koma, titik dua. Kesalaham serupa juga ditemukan pada penulisan kata depan “di” dan “ke.”

Kapan ditulis padu dan kapan dipisah dari kata yang mengikutinya, tampaknya masih kacau?
Untuk membedakan mana di yang harus dituliskan terpisah dan mana di yang musti diserangkaikan, inilah kuncinya.

Kata kerja yang berawalan di ialah semua kata yang menjadi jawab pertanyaan “diapakan dia” atau “diapakan benda itu?” Maka awalan di harus ditulis serangkai dengan kata di depannya.

Misal; diapakan dia? Dipukul, ditendang, ditikam, dicubit, dimaki, dicium, dipeluk, dibakar, dilempar, diserbu, diserang, dimarahi, dibasmi, dipermalukan, dihina, dipindahkan, diseret, dimakan, diperas, diperbaiki, dicabut, dicuri, dibrenggus, dibreidel, dipecat. Gampang bukan?

Contoh kalimat yang salah. “Gedung PGI di lempari oleh Satpol PP.” Penulisan yang benar, “Gedung PGI dilempari oleh Satpol PP.” “Beberapa mahasiswa di pukuli Satpol PP.” Yang benar adalah; “Beberapa mahasiswa dipukuli Satpol PP.”

Bagaimana membedakan kata depan di tetapi harus ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya. Supaya jangan ragu-ragu menuliskannya, ingatlah pedoman berikut ini. Semua kata yang menjadi jawab pertanyaan; “di mana” pastilah kata depan di dituliskan dengan dua patah kata yang terpisah.

Sebab, kata depan di, jenis ini mempunyai kedudukan sebagai “kata” dan fungsinya menyatakan tempat. Misal; di mana dia? Jawab; di pasar, di rumah, di sana, di Jakarta, di Medan.

Kata depan di yang juga fungsinya menyatakan tempat harus dituliskan terpisah dari kata di depannya.

Misal; di sana, di sini, di situ, di atas, di bawah, di tengah, di samping, di depan, di pinggir, di tepi, di belakang, di dalam, di luar, di sawah, di sebelah, di kiri, di kanan, di seberang, di timur, di barat, di hutan, di desa, di kota, di pelosok, di lembah dan di bukit.

Contoh penulisan yang salah. “Pendaki berada dipuncak gunung.” Seharusnya “Pendaki berada di puncak gunung.” Dipinggir jalan banyak pedagang berjualan.” Yang benar adalah “Di pinggir jalan banyak pedagang berjualan.”

Lalu, bagaimana dengan kata depan ke dan dari. Ini pun tidak berbeda dengan cara penulisan kata depan di yang berfungsi menjelaskan keterangan tempat. Kata depan ke dan dari harus dipisah dari kata yang mengikutinya.

Misal; ke sana, ke mana, ke pasar, ke rumah, ke sawah, ke kiri, ke bukit, ke atas, ke tepi, ke belakang, ke gereja. Dari mana, dari sana, dari gereja, dari sawah, dari Medan, dari belakang, dari atas, dari bawah, dari kali, dari timur.

Contoh penulisan kata ke yang salah. “Dia menyebarkan isu kemana-mana.” Penulisan yang benar “Dia menyebarkan isu ke mana-mana.” Dilarang belok kekiri.” Yang benar “Dilarang belok ke kiri.”

Namun, harus diingat, ada beberapa kekecualian. Kata kepada dan daripada selalu harus dituliskan serangkai. Demikian juga dengan kata kemari dituliskan serangkai sebagai sepatah kata, karena tidak ada pasangannya di mari dan dari mari.

Betul, kata dari dan pada ada yang dipisah dan ada yang sudah baku. Hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan: dari.
Tulislah kata dari apabila menunjukkan tempat asal/datang. Misal; Dia datang dari Bandung.

Tulislah kata pada, apabila menunjukkan nama bilangan, waktu atau benda. Misal; pada masa orde baru. Pada waktu Sekolah Dasar. Pada zaman kekuasaan Belanda. Bukumu ada pada Lidya.

Tapi jangan silap, tulislah kata daripada apabila menunjukkan zat asal. Misal; Adam berasal daripada tanah. Minyak goreng itu terbuat daripada kelapa.

Kemudian, tulislah kata daripada apabila menunjukkan perbandingan. Tangerang kini pesat perkembangannya daripada dulu. Pergilah merantau daripada di kampung.

Mudah-mudahan dengan penjelasan di atas, kita dapat menghindari kesalahan dalam menulis kata dengan awalan di maupun ke.

(Penulis pengajar di Fisipol UKI, Jakarta, mengampu mata kuliah Bahasa Jurnalistik)

IKLAN

BUKU KERJA KERJA KERJA MAU

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.